News mangade  

Tokopedia Umumkan Dapat Investasi dari Google dan Temasek

Start up e-commerce asal Indonesia, Tokopedia kembali mendapat suntikan dana. Kali ini berasal dari raksasa teknologi, Google dan perusahaan investasi asal Singapura, Temasek.

Hal tersebut dikonfirmasi pendiri sekaligus CEO Tokopedia, William Tanuwijaya melalui posting-an di akun Instagramnya. Menurut William, dana tersebut dikucurkan Google dan Temasek melalui pembelian saham. Slot Online

“Kami sangat senang menyambut Temasek dan Google sebagai pemegang saham Tokopedia. Kami merasa terhormat dan berterima kasih atas kepercayaan dan dukungan kepada Tokopedia dan Indonesia,” tulis William.

Kendati demikian, William tidak menyebut berapa kucuran dana yang masuk dari kedua perusahaan tersebut, serta berapa lembar saham yang dibeli.

Namun dirangkum KompasTekno dari Nikkei Asia Review, Senin (16/11/2020), Google kini memegang 1,6 persen saham Tokopedia. Sementara Anderson Investments yang berafiliasi dengan Temasek, memiliki 3,3 persen saham.

Data tersebut diambil dari dokumen yang diajukan kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia, pada 4 November 2020 lalu.

Saat ini, saham Tokopedia yang dipegang Google bernilai 1,1 juta dollar AS atau sekitar Rp 16,7 miliar. Sedangkan saham yang dimiliki Anderson (Temasek) bernilai Rp 33,4 miliar.

Perlu dicatat, angka tersebut adalah total keseluruhan nilai saham yang dimiliki Google dan Anderson di Tokopedia. Sehingga tidak mencerminkan jumlah dana yang dikucurkan Google dan Temasek dalam investasi kali ini.

Investasi di tubuh Tokopedia ini masuk setelah beberapa waktu lalu, e-commerce lain asal Indonesia, Bukalapak mendapat suntikan dana dari Microsoft.

Perusahaan teknologi asal Amerika Serikat itu kini semakin melihat peluang investasi di Asia, karena pertumbuhan di AS dan Eropa yang melambat. judi slot deposit murah

Indonesia disebut sebagai pasar terbesar ketiga di Asia apabila melihat dari jumlah populasi. Selain Indonesia, perusahaan asal AS juga kerap menggelontorkan dana untuk startup-startup India.

 

sumber : kompas.com